Kini Seirama

Selalu kau tanyakan kepadaku
Apa sebenarnya maksud rindu
Dan kini ku tanya semula kepadamu
Kenapa tanya aku sebegitu?

Selalunya kau tak seperti itu
Merungut mencari salah setiap yang berlaku
Namun mengapa kini kamu
Tak keruan memikirkanku?

Adakah kamu rasakan semua yang pernah aku rasakan dulu?

Saat akal tidak lagi di kepala untuk fikirkan apa yang terbaik untukmu
Seharusnya kamu diam sejenak, berehat sebentar hilangkan letihmu
Bukannya menyerang mencari salahku, bukannya memukul perasaanku dan lebih penting lagi, perasaanmu…

Selalunya aku ada di situ
Di sisimu untuk menjawab pertanyaanmu
Namun bila kiniku tinggalkan kamu
Takkanlah sehari pun sudah rindu?

Jadi benarlah kamu rasa apa yang kamu lakukan dulu?

Saat hati sudah terdetik cinta dan saat kepala akui rasa gembira
Seharusnya kamu tak usah ikutkan ego yang tak pernah ingin rebah sahaja
Cubalah sekali kamu jujur pada hati sendiri, aku di sini tak pernah lupa setiap apa yang aku kata, perasaanku…

Cinta ini ada untukmu…
Rindu ini sentiasa milikmu…
Hati ini hanya padamu…
Sayang ini teruju ke arahmu…

Saat cinta patut dilafas jangan pendam semua dalam-dalam
Tunjukkan semua ke wajah biar aku tahu hati kita senada
Kalau dulu semua ini hanya ada dalam angan dan impianku, terima kasih cinta buat semuanya jadi sempurna, perasaanmu, perasaanku… kini seirama…



p/s - in mood of extreme romantic, this puisi perasan flows really fast from thought to type... :-)
Post a Comment

Popular posts from this blog

Juliana Evans cakap dia takde adik, sepatutnya dia cakap "Aku takde adik macam tu!!!"

Hantu Kak Limah Balik Rumah

REVIEW SETIAP DETIK NAFASKU ~ DHIYA ZAFIRA