novela benarkah cinta 5

Dom diam mencerna maklumat yang baru sahaja dia terima. Baru sebentar tadi pihak hospital menghubunginya menggunakan nombor Erra. Dia terduduk diam. Kaku dan tidak ammpu berkata apa-apa. Lelaki yang hanya mengenalkan diri sebagai Khairi itu berkata yang dia sudah menghubungi beberapa nombor yang terdapat di log panggilan tidak menjawab selainnya.

Tidak menjawab? Setahunya Erra pasti akan menghubungi Rik tidak henti-henti selama beberapa hari ini, takkanlah Rik langsung tidak angkat. Ibu bapa Erra tidak ada di Negara ini menjelaskan kenapa mereka tidak menjawab tetapi Rik… Dom jadi marah, kali ini apa hendak jadi lantaklah, dia sudah hilang sabar dengan jantan dayus itu.

Segera telefon didail nombor Rik. Aih, takkanlah panggilannya juga tidak ingin dijawabnya. Dom jadi marah, hatinya panas… bunyi lagu Flo-Rida sebagai caller ringtone pun boleh membuatkannya menyampah.

“Angkatlah bodoh!!!” jeritnya marah.

“… Dom kenapa ni?” jawab Jiya.

“Rik, mana?! Kenapa kau pulak yang jawab telefon dia?!!” tanya Dom langsung tidak mengenal adab lagi.

Terkial-kial Jiya menjawab, “Rik bayar parking ticket kejap, Dom kenapa marah-marah macam ni?”

“Tak payah tanya… I want to speak to Rik now!”

Rik masuk ke dalam kereta melihat wajah pucat, sugul dan takut Jiya.

“What happened?” tanyanya penuh ambil berat. Jiya tidak berkata apa-apa, selain menyerahkan telefon bimbit kepada Rik. Melihat nama Dom, Rik menahan diri dari bersikap kasar di hadapan Jiya. Dia meminta Jiya mununggunya sebentar di dalam kereta sementara dia melayan apa sahaja yang hendak dikatakan oleh Dom. Rik pergi jauh sedikit daripada keretanya.

“What did you said to Jiya sampai dia menangis macam tu tadi?”

“…,” Dom diam. Rik menunggu sahaja apa yang hendak dikatakan Dom.

“Huhh, itu yang kau tanya dulu?”

Rik tidak faham apa yang dikatakan Dom tetapi itu bukan masalahnya. Masalahnya sekarang kenapa Dom bersikap kurang ajar dengan Jiya.

“Habis tu kau nak aku tanya apa? Dom, dah makan? Makan apa? Itu yang kau nak aku tanya?!”

“cukuplah kalau kau tanya, kenapa aku call. Aku tak faham dengan kau dah sekarang ni, Rik? How much you changed. Did Erra called you tadi?”

“Kenapa tiba-tiba cakap pasal Erra. Kau tak habis lagi ke? Kan aku dah make it clear dekat kau yang apa-apa pun hal aku dengan Erra, itu bukan hal kau untuk masuk campur!”

“Erra was hospitalized! She had an accident this morning…”



Jiya hanya memandang dari jauh tetapi semakin lama dia tunggu semakin lama jugalah Rik tidak dating-datang. Akhirnya dia keluar mendapatkan lelaki itu.

“Kau bagitahu aku sekarang salah aku ke bila aku marah? Erra is fighting for her life sedangkan kau, lelaki yang pernah swore on your life yang kau takkan sia-siakan dia berfoya-foya dengan perempuan lain! Kau bagitahu aku sekarang aku ke yang salah sekarang! Kalau aku emosional sangat dengan dia, aku minta maaf. Tapi kau tahu sebab apa! Sebab kau!”

Selain membiarkan Dom memarahi penuh emosi, Rik sendiri tidak ada apa-apa yang boleh dia katakan lagi. Dia bungkam sendiri. Cuba menghadam setiap apa yang didengarinya namun gagal. Dia jadi hilang punca dan arah. Tidak mampu untuk terus memberikan respon. Langsung.

“Rik, kenapa ni?” tanya Jiya yang tiba-tiba terpacak dibelakang Rik. Rik memalingkan muka memandang Jiya. Muka itu tidak beriak. Kosong tanpa apa-apa reaksi.

“Rik,” panggil Jiya semula tetapi kali ini dia menggoncang bahu lelaki itu.

Bagai tersedar, Rik terus berlari ke arah kereta. Meninggalkan Jiya tercengang-cengang tanpa apa-apa bicara. Jiya menejerit memanggil nama Rik berkali-kalai sambil berlari. Dia jadi keliru, adakah lelaki ini mahu bergurau dengannya. Kalau benar kasar betullah caranya itu.

Tidak larat berlari Jiya berhenti. Sambil nafas tercungap-cungap dan kepala memikirkan apa yang terjadi dengan Rik. Telefon bimbitnya berbunyi.nama pemanggil diamati. Kenal dengan orang yang menelefonnya, dia terus mengangkat tanpa rasa bimbang.

“Hello,” sapa Jiya kepenatan.

“Aih, lelah je bunyinya, buat apa ni? Anyway, are you free? Temankan aku lunch?”

“Sure, Ken… Mid Valley okay? I’m here by the way.”

“Mid? Okaylah… aku pun tak jauh dari situ. 30 minutes please. Wait me up at… I’m thinking about sushi… meet me up at Sushi King, then.”

“Okay,” pelawaan Ken diterima. Dalam diam, Jiya tertanya-tanya juga kenapa lelaki itu mengajaknya keluar makan. Namun yang lebih mengejutkannya adalah Rik. Kenapa dia ditinggalkan sebegini rupa. Ada apa-apa yang seriuskah? Tetapi kenapa sampai perlu begini. Jiya pening memikirkan satu-satu kemungkinan. Sudahnya dia mencari pintu masuk terdekat dari tempat parkir itu.


Tamat bahagian lima
3 comments

Popular posts from this blog

Juliana Evans cakap dia takde adik, sepatutnya dia cakap "Aku takde adik macam tu!!!"

Hantu Kak Limah Balik Rumah

REVIEW SETIAP DETIK NAFASKU ~ DHIYA ZAFIRA