novela benarkah cinta 7

Sudah seminggu selepas apa yang sudah berlaku. Sejak Rik meninggalkannya sendiri di tempat parking Mid Valley dan selepas dia keluar makan bersama Ken, dia tidak menghubungi langsung sesiapa. Hmm, tipulah tu… adalah sekali dua dia menghubungi Rik namun hambar, sunyi tanpa diangkat. Sejenak dia terfikir kata-kata Ken. Walaupun berkecil hati tetapi dia rasanya sudah sedar suatu perkara.

“He’s not everything…” tanpa sedar Jiya mengucapkan baris-baris ayat itu sendiri tanpa disuruh. Hati wanitanya tidak kuat untuk menahan tangis… menyesal mencinta seorang Rik.



Jay menaip sesuatu pada papan kekunci laptopnya… status FB terbaharu kelihatannya hambar sahaja…

You can also wake up one day to say that everything is not right… instead of smiling at the sunshine, right?

“Ni untuk siapa pulak ni?” tanya Ken malas.

“General… everyone’s applicable,” ringkas sahaja jawapan malas Jay, “I met Jiya yesterday… at Hard Rock CafĂ©...” sambung Jay tidak lama selepas itu.

“Dia buat apa? Minum ke?”

“No-lah… I don’t think so, rasanya temankan klien dia kot… happy hour. She didn’t look okay. Well, aku just tengok dari jauhlah, aku tak tegur… tengah kerja, kan…” kata Jay. Ada getar pada suara itu, bagai tidak ingin mengingati apa yang berlaku. Tetapi sudah terlepas cakap pada kawannya ini, kenalah dia bercerita.

“I said something to her…” kata Ken selepas beberapa saat mendiamkan diri.

Pernyataan Ken mencambahkan minat pada Jay. Terus ditolak tepi laptopnya dan dia memalingkan tubuh menghadap lelaki kacukan Melayu-Inggeris itu.

“Ceciter, ceciter!!” ujarnya tidak sabar.

“Aku cakap… aku tak ingat aku cakap apalah precisely… tapi aku suruh dia lupakan Rik.”

“Lehhh, ingatkan benda besar sangat… waklu!!”

“Besarlah tu.”



Dom menjengah tingkap cermin bilik di dalam private hospital yang mahal tak ingat ini. Di tepi katil kelihatan seorang lelaki yang duduk tertunduk tidur pada tilam pesakit. Rik… sejak seminggu lalu, dia tidak berganjak dari tempat itu. Sebetulnya Erra hanya ditempatkan di HKL sahaja tetapi Rik menggesa Erra dimasukkan ke hospital ini. Bukan tidak percaya kepada hospital kerajaan tetapi dia mahu Erra dirawat dengan lebih teliti. Walaupun berhabis dia tidak kisah, lagipun dia mampu.

Pintu bilik diketuk, izin untuk masuk.

Rik yang tersengut-sengut mengantuk hampir sahaja terlentang ke belakang kerana terkejut. Dia memandang Dom yang masuk ke ruang bilik itu. Sampai sekarang dia masih berasa segan dengan Dom. Banyak salah yang dia telah lakukan terhadap kawannya yang seorang ini. Oleh yang demikian, masih tegar rasa malu dalam dada saat menentang renungan sang rakan. Dom faham, dia menepuk bahu Rik berkali-kali, dengan sedikit kasar. Sengaja hendak dia katakan kepada Rik yang dia tidak marah. Bengangnya sekejap sahaja. Dia sudah lupa terus kemarahannya saat Rik meluru terus mendapatkan Erra pada hari itu seminggu lepas.

Tepukan kasarnya membuatkan tubuh Rik bergetar sedikit. Rik seperti menangis tetapi Dom tidak rasa kerana dia menghentak bahu kawannya itu terlalu kuat untuk membuatkannya berasa sakit.

“I was confused… and still now…” sahut Rik perlahan. Cukup jarang lelaki ini berkongsi rasa hatinya dengan sesiapa. Hatta kawan baiknya sendiri. Mungkin dengan keluarganya juga. Kalau pasal berahsia, Rik memang menang. Satu pun memang susah hendak diketahui orang.

Dom memandang Rik sedikit hairan, atau sekurang-kurang buat-buat hairan. Pasti ini ada kena mengena dengan Jiya.

“Kenapa? Jiya?” tanya Dom malas hendak cover-cover.

Rik mengangguk sedikit. Terpaksa dia akui yang dia sendiri sudah tidak pasti status Jiya dalam hatinya. Bagaimana hendak dia fikirkan tentang Jiya sedangkan di hadapannya sekarang ini, Erra dengan wajah yang berbalut bandage langsung tidak bergerak. Hanya dada yang turun naik tidak ketara sahaja yang menunjukkan nyawanya belum mahu bercerai daripada badan.

“Why do you get involve at the first place, Rik? I know that this is a lousy question to ask but, tak cukup ke Erra? Apa salah dia?”

Terdiam Rik di-lecture sebegitu rupa. Dia sedar memang dia yang bersalah. Kenapa dia tidak pernah rasa puas dengan satu. Bukan hanya Jiya sahaja. Dulu ada Mischa, Baby , Anis dan Juliana… walaupun kesudahannya mereka tidak sampai ke mana-mana. Adakah Jiya juga koleksi terbaru? Tidak, dia cukup yakin Jiya tidak sama dengan mereka. Seminggu lepas, dia begitu yakin yang dia dan Jiya ada sesuatu yang nyata, sesuatu yang pasti… sebelum Dom menengkingnya dalam telefon.

“Look, Rik.. aku tahu aku tak ada hak nak cakap apa-apa pasal hal ni… just one think aku nak kau fikir, just fikir and keep it to yourself… sampai bila, sampai bila kau nak teruskan macam ni?”

Dom bangun untuk pergi dari situ, selepas bertanyakan sesuatu yang tidak patut sebegitu dia tahu Rik perlu ruang bersendirian. Sesiapa pun perlu.

Tamat bahagian tujuh.
13 comments

Popular posts from this blog

Juliana Evans cakap dia takde adik, sepatutnya dia cakap "Aku takde adik macam tu!!!"

Hantu Kak Limah Balik Rumah

REVIEW SETIAP DETIK NAFASKU ~ DHIYA ZAFIRA