JANGAN biarkan diri anda tersepit dengan dia yang tidak menghargai...

Jahn was being membosankan hari ini. dia tak nak layan aku… aku tercongok sorang-sorang kat umah. Kejap tengok TV, kejap main PS3, kejap bukan FB, blog tapi dia langsung tak nak layan aku… aku kecik hati dengan dia.




Mukadimah je tu, aku nak keluar jalan-jalan, hahaha!

Biasalah, kalau aku nak keluar rumah, pernah pulak aku beritahu dia dulu. Main keluar camtu jer. Kejap lagi menggelabahlah tu cari aku, hahaha, buat diri ni macam important sangat ni hah! Macam biasa jugak, aku tepek note kertas bercorak strawberi warna pink dekat fridge… pengumuman, katanya…

Aku tulis dekat situ:-

“Jahn, aku kuaq sat! Boring!”

Dia fahamlah tu… maksudnya aku nak bersendiri.

Hmm, lately aku tak tahu kenapalah, aku rasa bosan sangat… rasa macam tak ada semangat. Macam semua kekuatan aku ditarik keluar dari badan. Kau tahu macam mana rasanya Rogue dalam XMEN pegang kau, haaaa… exactly, macam itulah rasanya.

Aku berjalan-jalan seorang diri di uptown Shah Alam ni. adalah sehelai dua jeans yang aku suka tapi unluckily, aku tak ada sen. Jahn kata jangan rembat, jangan bertukar jadi monster dan huru-harakan keadaan dan ambil kesempatan… walaupun aku malas nak admit tetapi rasanya apa dia cakap tu betul… baik aku kumpul duit dulu sebelum beli.

Aku letih, padahal malas nak jalan sebenarnya, bukannya letih sangat, but then again, aku kan suka membesar-besarkan cerita. Hahaha! Something yang Jahn selalu ajar aku! Aku duduk dekat bangku. Tadi aku ada beli sebotol 100plus, aku bukak dan teguk air isotonic itu.

“Hi, boleh saya duduk, sini?” suara perempuan bertanya.

Hai, pompuan katanya, aku pun mengengsot sedikitlah ke tepi… lepas tu aku mengalih pandang ke arah dia.

Walawey… hmm, bukan taste aku, menyesal pulak bagi duduk… jahatkan aku… eh, mana ada, aku bagi dia duduk kot!

Lama dia duduk situ tapi aku tak tegur, kadang-kadang aku rasa aku ni jahat sebab tengok orang dari luaran… yang lawa semua aku suka yang kurang menyerlah macam ni aku reject awal-awal. Jahat aku ni sebenarnya… so, untuk memujuk hati aku supaya aku takdelah menyalahkan diri aku sebab jadi macam ni, aku buat-buatlah nak berbual… padahal tak ikhlas…

“Tunggu siapa?”

“Haaa? Apa?”

Feeling-feeling badak pulak minah ni…, “takde, saya tanya tunggu siapa?”

“…. Kawan…” katanya macam nak tak nak.

Tak nak bagi tahu aku, kan… fine, takpe, kau ingat aku tak boleh tahu… aku jadi penasaran, so aku gunakan superhuman power yang aku ada… mind reading a.k.a telepath… so aku scanlah apa-apa yang difikirkan semua dalam kepala dia…

“omaigot…” aku cakap tiba-tiba… tanpa sedar…

Dia memandang aku keliru, kenapa aku bercakap seperti itu, rasanya dia curious untuk tahu…

“Nothing…” akau kata, makin jahat pulak aku rasa sebab invade privasi dia walaupun dia tak tahu… sedihnya perempuan ni…

sekejap dari itu, kawna yang ditunggunya datang, dia tidak bercakap bohong tapi bukan kawan ini yang dia tunggu…

Aku terpaksa nak dengar apa dia dengan kawan dia cakap itu. aku dengarlah satu-satu, sebutir-sebutir, sebijik-sebijik… dia kata, “ Rina, dahlah… tak payah tunggu Eddy lagi… dia kata dia lambat sikit nak sampai kalau ye pun… nanti dia jumpa kau…” kata kawan dia tu. Yang aku tahu menipu! Aku dapat baca isi hati kawan dia tu. Sebenarnya lelaki nama Eddy tu tak akan datang.

Aku jadi curious, tapi mengingatkan apa yang Jahn larang, aku cover-cover sikit… takdelah aku scan lebih-lebih… awek yang takdelah lawa sangat itu tadi kembali ke sebelah aku dengan muka yang kecewa. Muka dia sangat sedih sampaikan aku rasa kesian serta-merta.

Aku tak nak tahan dari bertanya, so aku tanya…

“Sorry, tadi saya terdengar apa kawan awak cakap… awak n ak tunggu lagi ke dekat sini?”

“Kenapa, saya ganggu awak ke sebab duduk sini?”

“Tak adalah ganggu… tapi, awak tahu yang dia takkan datang, kan…”

“Salah saya sebab terlalu percaya dekat dia, salah saya sebab sayangkan dia sangat sampaikan dia sanggup buat macam ni dekat saya. Saya bagi semua yang dia nak, saya korban semuanya, satu pun saya tak simpan untuk saya sebab saya sayangkan dia,” katanya dengan suara yang semakin bergenang air mata.

Aku tak cakap apa-apa sebab aku tahu bukan nasihat yang dia perlukan sekarang, dia Cuma perlukan tempat untuk meluahkan semua perkara yang lama dia pendam… yang lama buat sakit hati dia.

“Awak, kadang-kadang kita sayangkan orang sampai orang bodoh-bodohkan kita, kan. Kadang-kadang kita korbankan perkara kepada orang yang langsung taka hargai pengorbanan kita tu, kan. Saya tahu, saya faham… saya dapat selam apa yang awak rasa sekarang… tapi apa-apa hal sekalipun, hanya awak yang boleh bawa diri awak keluar daripada keadaan yang himpit awak sekarang ni… InsyaAllah, selepas tu awak dapat balik kehidupan yang tenang semula. Apa yang awak kena buat adalah keluar dari keadaan sekarang. Jangan biarkan awak digunakan orang yang tak hargai awak…”

Awek itu melangok memandang aku yang dah berdiri tinggi depannya. Yelah 187cm, kan…. Memanglah kena dongak… lagipun dia duduk atas kerusi.

Aku senyumkan sahaja sebelum tinggalkan dia di situ untuk fikirkan apa yang aku cakap… perlahan-lahan aku berpaling dan langkah kaki aku makin kejap… makin jauh juga aku tinggalkan dia…

Dari kejauhan, awek bernama Rina itu, mengesat pipi yang lencun dengan air mata. Dia tahu yang dia sudah penat dipermainkan, dia perlu jadi lebih kuat… untuk diri sendiri.

Tiba-tiba lagu “I Will Survive” nyanyian Gloria Gaynor berkumandang kuat!

Jahn: oh... no... not I, I will survive!!!
Emil: ooooooooooo.... as long as I know how to love I know how to stay alive!
Jahn: I got all my life to live!!!
Emil: and I got all my love to give!
Jahn: I will survive!
Emil: I will survive!
Jahn: Hey hey!!!
Emil: go, now go!!!
Jahn: walk out the door!!!
jiran1: BINATANG HARAM!!! DIAMLAH BODOH!!!
jiran2: PERGI MAMPOS LA WOIII!!!
jiran3: UJIBAKAT MENTOR DAH HABIS LA SIAL!!!
jiran4: ORANG NAK TIDORLAH, JAHANAM!!!
jiran5: BLA BAL BLAAAA!!!
Jahn: so, kau rasa si Rina tu okay tak skang?
Emil: akau yakin dia tahu sayangkan diri dia sendiri sebelum fall for someone else...
Post a Comment

Popular posts from this blog

Juliana Evans cakap dia takde adik, sepatutnya dia cakap "Aku takde adik macam tu!!!"

Hantu Kak Limah Balik Rumah

REVIEW SETIAP DETIK NAFASKU ~ DHIYA ZAFIRA