novela benarkah cinta 2

watak baru ~ Dom

Jiya menekup muka. Sejak dihantar pulang oleh Rik tadi dia masih tidak terkata apa-apa. Kalaupun dia selalu keseorangan di rumah ini, biasanya dia akan bernyanyi-nyanyi sendiri tanda riang. Namun kali ini memang dia hanya… diam. Air paip singki bilik mandinya ini terbiar mengalir begitu sahaja. Dia jadi lupa hendak menutupnya. Semuanya kerana penangan Rik. Lelaki itu, apa yang hebat sangat dengannya?






Rik melangkah diam dan senyap. Rasanya tidak ada sesiapa di rumah. Ken dan Jay yang beberapa minit tadi dihubunginya masih berada di luar minum-minum. Dom? Sudah pastilah sibuk dengan photo shoot lagi. Dom ini, sibuknya dengan kerjaya sebagai jurugambar itu mengalahkan Nigel Barker pula. Teringatkan hal itu, Rik hampir tergelak tetapi cuma dalam hati. Sebenarnya, tidak ada lawak yang boleh menenangkan hatinya kala tika dan saat ini.

Tumpuannya hanya tertumpun buat Jiya. Kenapa dia terlanjur sebegitu sekali? Dalam banyak-banyak orang kenapa dia jatuh cinta dengan teman baik sendiri? Benarlah lelaki dan perempun tidak akan boleh kekal kawan sampai bila-bila. Sekarang dia rasakan betapa benarnya ungkapan itu. Perasaannya tidak menidakkan perkara itu lagi.

“Jauh mengelamun, Rik?” soal seseorang.

“… eh, Dom? I thought you have photo shoots? What’re you doing here?”

“Eh, memanglah aku ada photo shoot tapi sekarang dah pukul berapa, dah dekat pukul 12. Malam!” sindir Dom.

Rik hanya tersenyum sendiri menahan segan, kantoi sangatkah mukanya tadi kusyuk memikirkan perihal Jiya.

“Rik?”

“Yeah?”

“Kau dengan Erra… okay?”

“Sure, kenapa tanya macam ini pula?”

“… nothing, Erra did called me tau lately, kata kau tak angkat phone. Kenapa, ya?”

“tak ada apa-apalah,” Rik seakan mengelak. Tidak mahu hal peribadinya disentuh.

“Rik, kalau intention kau hanya kawan, aku tak salahkan kau… tapi kalau lain, fikirkan orang lain jugak.”

“Kau cakap apa ni Dom? Aku tak faham?”

“… no, kau lebih dari faham. Believe me!”

“Dom, kalau ada apa-apa sekalipun, this is my business, so stay away from it.”

“Kalau Erra dah tanya, aku boleh stay away lagi ke? Kau cuba bagitahu aku sekarang. Erra tu pun kawan aku jugak!”

“Shut up, Dom!”

Silap besarlah Rik meninggikan suara dengan Dom yang memg terkenal dengan panas barannya ini. Walaupun kawan tetapi pada keadaan seperti ini Nampak sangat yang Rik sangat-sangat tidak rasional. Naik berang tiba-tiba sedangkan kawannya itu hanya menasihatkannya. Dom sudah siap-siap hendak merembat muka Rik tetapi masih cuba dia sabar. Dalam marah itupun dia masih ingat siapa Rik. Kawan baik yang selalu membantunya dan tidak pernah berkira dengan apa sahaja yang ditolong tetapi dalam soal begini, dia memang tidak setuju dengan Rik. Kolar baju Rik yang sudah siap direntap dilepaskan. Dom berlalu meninggalkan Rik begitu sahaja. Merajuk mungkin, orang nasihatkan dia baik-baik… ditengkingnya pula sebegitu.

Pintu penthouse ini dibuka dari luar. Wajah Ken dan Jay kelihatan. Terdengar ketawa Ken yang bersisa tetapi terus hilang apabila memandang wajah kelat Rik dan Dom yang sudah siap-siap hendak keluar, sekadar menyarung jaket kulitnya sahaja.

“Dom, nak ke mana?” tanya Jay.

“KETENANGAN!” balas Dom sambil pintu rumah dihempas keras. Bunyinya mengalahkan bunyi kerusi besi dalam WWE sahaja.

Kedua-dua Ken dan Jay memandang Rik. Lelaki itu membuat muka tidak bersalah langsung. Yang ada hanya muka bengang tak kena tempat.

“Pehal?!” tanya Rik sebelum meninggalkan Ken dan Jay berdua di ruang tamu.

Sudahnya, kedua-dua Ken dan Jay yang berpandangan sesame mereka tidak faham dengan situasi yang baru berlaku.

Tamat bahagian dua.
1 comment

Popular posts from this blog

Juliana Evans cakap dia takde adik, sepatutnya dia cakap "Aku takde adik macam tu!!!"

Hantu Kak Limah Balik Rumah

REVIEW SETIAP DETIK NAFASKU ~ DHIYA ZAFIRA